10 Hal Yang Harus kamu Tahu Sebelum Membeli Printer 3D

Jadi, kamu sudah memutuskan untuk membeli sendiri printer 3D setelah mendengar perihal hal-hal mengagumkan yang dapat dibuatnya. kamu ingin mulai mencetak model casing handphone kustom kamu sendiri, bahan cosplay, patung, alat musik–kemungkinannya tidak terbatas.

Tahan kuda kamu, ada beberapa hal yang perlu kamu mengerti sebelum terjun ke dunia pencetakan 3D.

Ada banyak printer 3D di pasaran saat ini yang mempunyai detail bervariasi, yang pada gilirannya memenuhi permintaan yang berbeda.

Tidak hanya itu, ada teknis mengenai pencetakan 3D yang benar-benar harus kamu amati. Untuk membantu kamu memutuskan printer mana yang akan dibuat pertama kamu, kita telah memenuhi daftar 10 hal yang perlu kamu ketahui sebelum membeli printer 3D.

1. Tipe printer 3D

Pencetakan 3D merupakan istilah luas yang meliputi teknologi yang dibutuhkan untuk memproduksi bahan fisik. Salah satu yang mungkin kamu dengar di media dan paling terkenal di golongan penghobi adalah yang menggunakan Fused Deposition Modeling (FDM).

Fused Deposition Fused (FDM)

FDM merupakan proses aditif, di mana model terbuat dengan memanaskan dan mengekstrusi plastik, disatukan lapis demi lapis.

Sebagian besar printer 3D yang dirujuk dalam posting ini berfungsi di FDM, karna lebih banyak ada dan mudah dijumpai.

Ada 2 tipe pencetakan 3D lain yang tersedia: Stereolithography dan Selective Laser Sintering (SLS). Mereka jauh lebih mahal dibandingkan dengan FDM.

Stereolitografi

Stereolitografi juga memakai proses aditif namun alih-alih mengekstrusi plastik, prosesnya memakai sinar ultraviolet untuk memadatkan model dari kumpulan cairan fotosensitif.

Sintering Laser Selektif (SLS)

SLS serupa dengan stereolitografi, kecuali kalau prosesnya melibatkan laser dan bubuk, bukan sinar UV dan cairan. Laser digunakan untuk melelehkan bubuk, menciptakan lapisan bahan cetak.

Ini memungkinkan beberapa model untuk mencetak benda metal, yang tidak mungkin dilakukan dalam 2 cara lainnya.

2. Bangun Sendiri Atau Beli Satu

Komunitas pencetakan 3D merupakan komunitas yang terdiri dari pencipta dan pembuat, jadi masuk akal apabila banyak orang ingin mencoba membuat printer 3D sendiri.

Ada petunjuk pembuatan dan kit printer 3D yang tersedia secara online apabila kamu memutuskan untuk mengikuti rute ini.

Baca Juga :   Cara Memindai Dari Printer ke Komputer

Membuat printer kamu sendiri dapat lebih hemat ketimbang membeli satu, namun apabila kamu tidak memiliki waktu, kamu selalu dapat membeli printer yang telah dirakit sebelumnya.

Keputusan akhir kamu akan tergantung pada apakah kamu tertarik untuk mengotak-atik teknologi, ataupun hanya ingin segera mulai mencetak.

3. Harga

Salah satu faktor utama yang dapat membantu mengubah arus utama printer 3D merupakan harga pasarnya. Harga tergantung terutama pada kualitas output.

Secara umum, yang berkualitas lebih tinggi mengarah di atas $1000; printer profesional malahan dapat melebihi $2000, mis.eri MakerBot. Namun apabila kamu hanya mencelupkan jari-jari kaki kamu ke dalam pencetakan 3D, kamu dapat mulai dengan model sederhana dengan harga serendah $100.

Dengan popularitas yang bertambah dan persaingan yang kencang, harga printer hanya akan turun sedangkan kualitasnya meningkat. Perhatikan kalau printer ini tidak dilengkapi dengan bahan yang kamu perlukan untuk mencetak produk kamu.

kamu perlu mendapatkan bahan secara terpisah karna produk yang berbeda mungkin memerlukan bahan yang berbeda.

4. Bahan yang digunakan untuk mencetak

2 bahan yang diperlukan untuk pencetakan 3D merupakan Poly Lactic Acid (PLA) dan Acrylonitrile Butadiene Styrene (ABS). Keduanya termoplastik yang akan menjadi lunak dan mudah dibentuk saat dipanaskan, membeku saat didinginkan.

Mereka dijual sebagai gulungan filamen 1kg (2, 2lbs), dengan harga kisaran $30.

Mari kita amati baik dan buruknya kedua bahan tersebut.

Poly Lactic Acid (PLA)

PLA merupakan tipe plastik yang berawal dari tepung jagung, sangat baik untuk pemula untuk mencoba. Juga baik untuk membuat barang-barang rumah tangga kecil dan simpel. Karakteristik lainnya mencakup:

  • Dapat terurai secara hayati dan ramah lingkungan
  • Mendingin dengan cepat, yang mencegah masalah dengan model melengkung
  • Ada dalam warna solid dan tembus pandang, memberikan tampilan yang mengkilap pada objek yang dicetak
  • Kerugian: Titik lelehnya yang rendah dapat menyebabkan model berubah bentuk di bawah panas tinggi
  • Kekurangan: Tidak mudah untuk diselesaikan apabila kamu memerlukan sambungan dan bagian yang saling terkait

Akrilonitril Butadiena Styrene (ABS)

ABS merupakan plastik berbahan dasar minyak bumi yang merupakan pilihan populer karna kekuatan dan fleksibilitasnya–pikirkan bata Lego (yang dapat terbuat menggunakan printer 3D, apabila kamu tidak tahu).

  • Fleksibilitasnya membuat pembuatan bagian yang saling terkait lebih mudah untuk dibuat dan digunakan.
  • Ini juga mempunyai titik leleh yang lebih tinggi, sehingga kreasi kamu cenderung tidak berubah wujud di bawah panas besar.
  • Kekurangan: Diperlukan waktu lebih lama untuk mendinginkan dibandingkan dengan PLA; model rentan terhadap warping. Dan ini mengeluarkan asap selama pencetakan (lebih lanjut tentang ini di bawah).
Baca Juga :   10 Cara Meningkatkan Performa Gaming Laptop

Bagaimana Cara untuk Memilih

kamu perlu tahu bahan mana yang sesuai untuk produk akhir kamu. Dari sana kamu dapat memilih tipe printer yang wajib kamu beli. Penting untuk diketahui kalau tidak semua printer dapat menerima kedua bahan tersebut– beberapa hanya akan bekerja dengan salah satu tipe saja.

Dalam hal ukuran filamen–diameter 1,75mm atau 3mm–tidak begitu mempengaruhi kualitas akhir. Merk printer yang lebih populer menggunakan 1,75mm sehingga kamu disarankan untuk memulai dengan itu.

5. Keamanan

Ketika berbicara mengenai pencetakan 3D, ada beberapa masalah keamanan yang perlu dicermati.

Bermain Dengan Panas

Yang sangat penting untuk diketahui yaitu kamu bekerja dengan plastik yang dipanaskan. Pengekstrusi, plastik, dan di beberapa printer, alas cetak itu sendiri dapat menjadi amat panas dan dapat mengakibatkan cedera bakar yang parah apabila kamu tidak hati-hati.

Beberapa printer tidak mempunyai penutup di sekitar area cetak; berlatih ekstra hati-hati dengan printer ini.

Waspadalah terhadap Asap

Penting untuk menyimpan printer 3D kamu di ruangan yang berventilasi baik. Selama proses pencetakan, diperkirakan ada asap yang keluar, terutama apabila kamu memakai plastik ABS.

Asap ini dilaporkan agak kelewatan meskipun ada sedikit atau tidak ada penelitian yang melaporkan dampaknya terhadap kesehatan secara umum.

Tetapi, yang terbaik yaitu mengambil tindakan pencegahan yang diperlukan, terutama apabila kamu akan selalu menggunakan printer 3D.

Plastik Food Grade

Printer 3D dapat digunakan untuk membuat berbagai jenis barang rumah tangga, termasuk peralatan dapur. Baik ABS dan PLA biasanya aman untuk makanan tetapi apabila ada aditif yang ditambahkan, aditif itu mungkin tidak.

Kecemasan utama lainnya yaitu jika produk yang terbuat dengan printer 3D jenis FDM mempunyai permukaan berpori tempat bakteri dapat terkumpul.

Kamu dapat melapisi objek tersebut agar lebih nyaman dipakai, namun yang terbaik yaitu membatasi pemakaian peralatan dapur cetak 3D.

6. Kualitas

Untuk menciptakan produk cetak 3D berkualitas tinggi, kamu perlu mencermati 2 hal: resolusi cetak dan kecepatan cetak.

Resolusi cetak mengarahkan pada tingkat detail yang dapat diperoleh printer, diukur dalam mikron– semakin kecil, semakin tinggi tingkat detail objek yang dapat kamu buat.

Baca Juga :   10 Tools Microsoft Windows 10 yang Mungkin Tidak Kamu Tahu

Kecepatan cetak mengukur seberapa cepat printer dapat memindahkan ekstrudernya– semakin tinggi kecepatan cetak, semakin cepat pula pencetakannya.

Amati kalau fitur lain dapat mempengaruhi kecepatan cetak, seperti akselerasi dan deselerasi printer, yang membantu menghindari printer dari guncangan.

Pada akhirnya, metode terbaik untuk mengukur kualitas printer yaitu dengan melihat outputnya. kamu dapat melihat foto, tersedia secara online, dari hasil akhir printer 3D sebelum membeli.

7. Mendapatkan Model 3D

Untuk memperoleh model 3D, ada 2 cara: kamu dapat membuatnya sendiri atau mengunduh cetak biru model yang sudah jadi dari Internet.

Apabila kamu ingin membuat bentuk sendiri, ada berbagai perangkat lunak, baik gratis ataupun komersial, yang akan membantu kamu mewujudkan kreasi kamu ke dunia nyata. Apabila kamu senang, kamu malahan dapat belajar pemodelan 3D.

Belajar membuat model di pc merupakan tugas yang susah yang memerlukan waktu dan usaha untuk benar- benar terbiasa. Untungnya, untuk mereka yang kekurangan waktu, ada situs website yang menyediakan model 3D dari banyak item berbeda, yang dibuat oleh peminat dari seluruh penjuru.

Pencarian google cepat mungkin dapat menghasilkan item yang kamu cari.

8. File STL

File STL (STereoLithography) merupakan format file standar yang akan Kamu gunakan untuk mencetak model 3D kamu menjadi objek fisik.

File dapat dihasilkan menggunakan sebagian besar program CAD jadi apabila kamu membuat model 3D kamu sendiri, mungkin besar perangkat lunak yang kamu gunakan dapat menghasilkan satu.

Pada dasarnya di dalam file STL terdapat informasi yang diperlukan untuk menciptakan model 3D. Model itu sendiri dipecah menjadi serangkaian segitiga dan daftar koordinat XYZ mereka digunakan oleh printer untuk membuat subjek raga, lapis demi lapis.

9. Perangkat Lunak Pengiris

Setelah kamu memiliki file STL dari model yang mau kamu cetak, kamu harus meletakkannya melalui perangkat lunak pengiris. Apa yang dilakukan slicing yaitu “memberi tahu” printer kamu cara mencetak model kamu.

Ini memberikan instruksi mengenai jumlah lapisan yang dibutuhkan, posisi awal printer dan bagian-bagian model yang harus padat atau berlubang.

Ada beberapa perangkat lunak untuk menolong kamu dalam hal ini walaupun beberapa perangkat lunak disertakan dengan printer. Contoh yang baik adalah MakerWare dari MakerBot.

10. Komunitas

Hal hebat mengenai tren teknologi baru adalah hampir selalu ada komunitas online yang dikhususkan untuk itu. Tidak ada bedanya dengan printer 3D.

Leave a Reply

Your email address will not be published.