17 Perintah Command Prompt (CMD) Windows yang Harus Anda Ketahui

Prompt perintah masih merupakan alat Windows yang kuat. Berikut adalah perintah CMD paling berguna yang perlu diketahui setiap pengguna Windows.

Prompt perintah perlahan menghilang dari antarmuka Windows dan untuk alasan yang baik: Perintah CMD adalah alat kuno dan sebagian besar tidak perlu dari era input berbasis teks. Tetapi banyak perintah tetap berguna, dan Windows 8 dan 10 bahkan menambahkan fitur baru.

Di sini kami menyajikan perintah penting yang harus diketahui setiap pengguna Windows.

Tidak yakin bagaimana cara mengakses prompt perintah Windows, lupa perintah dasar Windows, atau ingin tahu cara melihat daftar sakelar untuk setiap perintah (alias kode prompt)? Lihat panduan pemula kami ke baris perintah Windows untuk instruksi.

Perintah Prompt dalam Perintah Windows

1. Asosiasi

Sebagian besar file di Windows terkait dengan program tertentu yang ditetapkan untuk membuka file secara default. Terkadang, mengingat asosiasi ini bisa membingungkan. Anda dapat mengingatkan diri sendiri dengan memasukkan perintah assoc untuk menampilkan daftar lengkap ekstensi nama file dan asosiasi program.

Anda juga dapat memperluas perintah untuk mengubah asosiasi file. Misalnya, assoc .txt= akan mengubah asosiasi file untuk file teks ke program apa pun yang Anda masukkan setelah tanda sama dengan. Perintah Assoc itu sendiri akan mengungkapkan nama ekstensi dan nama program, yang akan membantu Anda menggunakan perintah ini dengan benar.

Di Windows 10, Anda dapat melihat antarmuka yang lebih ramah pengguna yang juga memungkinkan Anda mengubah asosiasi jenis file di tempat. Buka Pengaturan (Windows + I)> Aplikasi> Aplikasi default> Pilih aplikasi default berdasarkan jenis file.

2. Cipher

Menghapus file pada hard drive mekanis tidak benar-benar menghapusnya sama sekali. Sebaliknya, itu menandai file sebagai tidak lagi dapat diakses dan ruang yang mereka gunakan sebagai gratis. File tetap dapat dipulihkan hingga sistem menimpanya dengan data baru, yang dapat memakan waktu lama.

Perintah cipher, bagaimanapun, menghapus direktori dengan menulis data acak ke dalamnya. Untuk menghapus drive C Anda, misalnya, Anda akan menggunakan perintah cipher /w:d, yang akan menghapus ruang kosong pada drive. Perintah tidak menimpa data yang tidak terhapus, jadi Anda tidak akan menghapus file yang Anda butuhkan dengan menjalankan perintah ini.

Anda dapat menggunakan sejumlah perintah cipher lainnya, namun, perintah tersebut umumnya berlebihan dengan versi Windows yang diaktifkan BitLocker.

3. Driverquery/Permintaan driver

Driver tetap menjadi salah satu perangkat lunak terpenting yang diinstal pada PC. Driver yang tidak dikonfigurasi dengan benar atau hilang dapat menyebabkan segala macam masalah, jadi ada baiknya memiliki akses ke daftar apa yang ada di PC Anda. Itulah tepatnya yang dilakukan perintah driverquery. Anda dapat memperluasnya ke driverquery -v untuk mendapatkan informasi lebih lanjut, termasuk direktori tempat driver diinstal.

4. File Compare/Perbandingan File

Anda dapat menggunakan perintah ini untuk mengidentifikasi perbedaan teks antara dua file. Ini sangat berguna bagi penulis dan pemrogram yang mencoba menemukan perubahan kecil antara dua versi file. Cukup ketik fc dan kemudian jalur direktori dan nama file dari dua file yang ingin Anda bandingkan.

Baca Juga :   14 Cara Membuat Windows 10 Lebih Cepat dan Meningkatkan Kinerja

Anda juga dapat memperluas perintah dalam beberapa cara. Mengetik /b hanya membandingkan keluaran biner, /c mengabaikan kasus teks dalam perbandingan, dan /l hanya membandingkan teks ASCII.

Jadi, misalnya, Anda dapat menggunakan yang berikut ini:

(fc /l “C:\Program Files (x86)\example1.doc” “C:\Program Files (x86)\example2.doc”)

Perintah di atas membandingkan teks ASCII dalam dua dokumen kata.

5. Ipconfig

Perintah ini menyampaikan alamat IP yang sedang digunakan komputer Anda. Namun, jika Anda berada di belakang router (seperti kebanyakan komputer saat ini), Anda akan menerima alamat jaringan lokal router tersebut.

Namun, ipconfig berguna karena ekstensinya. ipconfig /release diikuti oleh ipconfig /renew dapat memaksa PC Windows Anda untuk meminta alamat IP baru, yang berguna jika komputer Anda mengklaim tidak tersedia. Anda juga dapat menggunakan ipconfig /flushdns untuk menyegarkan alamat DNS Anda. Perintah-perintah ini sangat bagus jika pemecah masalah jaringan Windows tersedak, yang kadang-kadang terjadi.

6. Netstat/Status Net

Memasukkan perintah netstat -an akan memberi Anda daftar port yang saat ini terbuka dan alamat IP terkait. Perintah ini juga akan memberi tahu Anda status port; mendengarkan, mapan, atau tertutup.

Ini adalah perintah yang bagus ketika Anda mencoba untuk memecahkan masalah perangkat yang terhubung ke PC Anda atau ketika Anda takut Trojan menginfeksi sistem Anda dan Anda mencoba untuk menemukan koneksi berbahaya.

7. Ping

Terkadang, Anda perlu mengetahui apakah paket masuk ke perangkat jaringan tertentu atau tidak. Di situlah ping berguna.

Mengetik ping diikuti dengan alamat IP atau domain web akan mengirimkan serangkaian paket uji ke alamat yang ditentukan. Jika mereka tiba dan dikembalikan, Anda tahu bahwa perangkat tersebut mampu berkomunikasi dengan PC Anda; jika gagal, Anda tahu bahwa ada sesuatu yang menghalangi komunikasi antara perangkat dan komputer Anda. Ini dapat membantu Anda memutuskan apakah akar masalahnya adalah konfigurasi yang tidak tepat atau kegagalan perangkat keras jaringan.

8. PathPing

Ini adalah versi ping yang lebih canggih yang berguna jika ada beberapa router antara PC Anda dan perangkat yang Anda uji. Seperti ping, Anda menggunakan perintah ini dengan mengetikkan jalur yang diikuti dengan alamat IP, tetapi tidak seperti ping, jalur juga menyampaikan beberapa informasi tentang rute yang diambil oleh paket pengujian.

9. Tracert/Jejak

Perintah tracert mirip dengan pathping. Sekali lagi, ketik tracert diikuti dengan alamat IP atau domain yang ingin Anda lacak. Anda akan menerima informasi tentang setiap langkah dalam rute antara PC Anda dan target. Tidak seperti pathping, bagaimanapun, tracert juga melacak berapa banyak waktu (dalam milidetik) yang dibutuhkan setiap lompatan antar server atau perangkat.

10. Powercfg

Powercfg adalah perintah yang sangat kuat untuk mengelola dan melacak bagaimana komputer Anda menggunakan energi. Anda dapat menggunakan perintah powercfg hibernate on dan powercfg hibernate off untuk mengelola hibernasi, dan Anda juga dapat menggunakan perintah powercfg /a untuk melihat status hemat daya yang saat ini tersedia di PC Anda.

Perintah lain yang berguna adalah powercfg /devicequery s1_supported, yang menampilkan daftar perangkat di komputer Anda yang mendukung standby terhubung. Saat diaktifkan, Anda dapat menggunakan perangkat ini untuk membuat komputer Anda keluar dari mode siaga, bahkan dari jarak jauh. Anda dapat mengaktifkan ini dengan memilih perangkat di Pengelola Perangkat, membuka propertinya, membuka tab Manajemen Daya, lalu mencentang kotak Izinkan perangkat ini untuk membangunkan komputer.

Baca Juga :   6 Aplikasi Kalkulator Terbaik untuk Windows

Powercfg /lastwake akan menunjukkan perangkat apa yang terakhir membangunkan PC Anda dari kondisi tidur. Anda dapat menggunakan perintah ini untuk memecahkan masalah PC Anda jika tampaknya bangun dari tidur secara acak.

Anda dapat menggunakan perintah powercfg /energy untuk membuat laporan konsumsi daya terperinci untuk PC Anda. Laporan disimpan ke direktori yang ditunjukkan setelah perintah selesai. Laporan ini akan memberi tahu Anda tentang kesalahan sistem apa pun yang dapat meningkatkan konsumsi daya, seperti perangkat yang memblokir mode tidur tertentu, atau tidak dikonfigurasi dengan baik untuk merespons pengaturan manajemen daya Anda.

Windows 8 menambahkan powercfg /batteryreport, yang memberikan analisis terperinci tentang penggunaan baterai, jika berlaku. Biasanya output ke direktori pengguna Windows Anda, laporan tersebut memberikan rincian tentang waktu dan lamanya siklus pengisian dan pengosongan, masa pakai baterai rata-rata seumur hidup, dan perkiraan kapasitas baterai.

11. Shutdown

Windows 8 memperkenalkan perintah shutdown yang, Anda dapat menebaknya, mematikan komputer Anda.

Ini, tentu saja, berlebihan dengan tombol shutdown yang sudah mudah diakses, tetapi yang tidak berlebihan adalah perintah shutdown /r /o, yang me-restart PC Anda dan meluncurkan menu Advanced Start Options, di mana Anda dapat mengakses Safe Mode dan Windows utilitas pemulihan. Ini berguna jika Anda ingin me-restart komputer Anda untuk tujuan pemecahan masalah.

12. Info Sistem

Perintah ini akan memberi Anda gambaran umum konfigurasi rinci tentang komputer Anda. Daftar ini mencakup sistem operasi dan perangkat keras Anda. Misalnya, Anda dapat mencari tanggal penginstalan Windows asli, waktu boot terakhir, versi BIOS Anda, total dan memori yang tersedia, hotfix yang diinstal, konfigurasi kartu jaringan, dan banyak lagi.

Gunakan systeminfo /s diikuti dengan nama host komputer di jaringan lokal Anda, untuk mengambil informasi dari sistem itu dari jarak jauh. Ini mungkin memerlukan elemen sintaks tambahan untuk domain, nama pengguna, dan kata sandi, seperti ini:

(systeminfo /s [host_name] /u [domain]\[user_name] /p [user_password])

13. System File Checker

System File Checker adalah alat pemindaian dan perbaikan otomatis yang berfokus pada file sistem Windows.

Anda perlu menjalankan command prompt dengan hak administrator dan memasukkan perintah sfc /scannow. Jika SFC menemukan file yang rusak atau hilang, itu akan secara otomatis menggantinya menggunakan salinan cache yang disimpan oleh Windows untuk tujuan ini saja. Perintah dapat memerlukan waktu setengah jam untuk dijalankan di notebook lama.

14. Tasklist/Daftar Tugas

Anda dapat menggunakan perintah daftar tugas untuk memberikan daftar saat ini dari semua tugas yang berjalan di PC Anda. Meskipun agak berlebihan dengan Pengelola Tugas, perintah terkadang dapat menemukan tugas tersembunyi dari pandangan di utilitas itu.

Ada juga berbagai macam pengubah. Daftar tugas -svc menunjukkan layanan yang terkait dengan setiap tugas, gunakan daftar tugas -v untuk mendapatkan detail lebih lanjut tentang setiap tugas, dan daftar tugas -m akan menemukan file DLL yang terkait dengan tugas aktif. Perintah ini berguna untuk pemecahan masalah tingkat lanjut.

Baca Juga :   12 Program dan Aplikasi Windows yang Perlu Kamu Hapus

Pembaca kami Eric mencatat bahwa Anda bisa “mendapatkan nama executable yang terkait dengan ID proses tertentu yang Anda minati.” Perintah untuk operasi itu adalah daftar tugas | temukan [id proses].

15. Taskill

Tugas yang muncul di perintah daftar tugas akan memiliki ID yang dapat dieksekusi dan proses (nomor empat atau lima digit) yang terkait dengannya. Anda dapat memaksa menghentikan program menggunakan taskkill -im diikuti dengan nama yang dapat dieksekusi, atau taskkill -pid diikuti oleh ID proses. Sekali lagi, ini agak berlebihan dengan Task Manager, tetapi Anda dapat menggunakannya untuk mematikan program yang tidak responsif atau tersembunyi.

16. Chkdsk

Windows secara otomatis menandai drive Anda untuk pemindaian chkdsk diagnostik ketika gejala menunjukkan bahwa drive lokal memiliki bad sector, cluster yang hilang, atau kesalahan logis atau fisik lainnya.

Jika Anda menduga hard drive Anda gagal, Anda dapat memulai pemindaian secara manual. Perintah paling dasar adalah chkdsk c:, yang akan segera memindai drive C:, tanpa perlu me-restart komputer. Jika Anda menambahkan parameter seperti /f, /r, /x, atau /b, seperti di chkdsk /f /r /x /bc:, chkdsk juga akan memperbaiki kesalahan, memulihkan data, melepas drive, atau menghapus daftar bad sector, masing-masing. Tindakan ini memerlukan reboot, karena hanya dapat berjalan dengan Windows dimatikan.

Jika Anda melihat chkdsk berjalan saat startup, biarkan ia melakukan tugasnya. Namun, jika macet, lihat artikel pemecahan masalah chkdsk kami.

17. schtasks

Schtasks adalah akses prompt perintah Anda ke Penjadwal Tugas, salah satu dari banyak alat administratif Windows yang diremehkan. Meskipun Anda dapat menggunakan GUI untuk mengelola tugas terjadwal, prompt perintah memungkinkan Anda menyalin&menempelkan perintah kompleks untuk menyiapkan beberapa tugas serupa tanpa harus mengeklik berbagai opsi. Pada akhirnya, ini jauh lebih mudah digunakan, setelah Anda memasukkan parameter kunci ke memori.

Misalnya, Anda dapat menjadwalkan komputer Anda untuk reboot pada jam 11 malam setiap hari Jumat:

(schtasks /create /sc weekly /d FRI /tn “auto reboot computer weekly” /st 23:00 /tr “shutdown -r -f -t 10”)

Untuk melengkapi reboot mingguan Anda, Anda dapat menjadwalkan tugas untuk meluncurkan program tertentu saat startup:

(schtasks /create /sc onstart /tn “luaunch Chrome on startup” /tr “C:\Program Files (x86)\Google\Chrome\Application\Chrome.exe”)

Untuk menduplikasi perintah di atas untuk program yang berbeda, cukup salin, tempel, dan modifikasi sesuai kebutuhan.

Hanya Windows 8: Gambar Pemulihan
Hampir semua komputer Windows 8/8.1 dikirimkan dari pabrik dengan image pemulihan, tetapi image tersebut mungkin menyertakan bloatware yang tidak ingin Anda instal ulang. Setelah Anda menghapus perangkat lunak, Anda dapat membuat gambar baru menggunakan perintah recimg. Memasuki perintah ini menyajikan penjelasan yang sangat rinci tentang cara menggunakannya.

Anda harus memiliki hak administrator untuk menggunakan perintah recimg, dan Anda hanya dapat mengakses gambar pemulihan khusus yang Anda buat melalui fitur penyegaran Windows 8.

Di Windows 10, pemulihan sistem telah berubah. Sistem Windows 10 tidak dilengkapi dengan partisi pemulihan, yang membuatnya lebih penting dari sebelumnya untuk mencadangkan data Anda.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *