6 Masalah HTTP yang Paling Umum dan Penjelasannya

Tidak hanya kesalahan 404, berapa banyak halaman kesalahan HTML lain yang kamu ketahui? Pernahkah kamu memikirkan apa yang terjadi di latar belakang pada saat kamu melihat halaman kesalahan HTML ini di layar kamu?

Kode-kode tersebut dimaksudkan untuk menyampaikan informasi penting kepada pengguna. Akan berguna untuk mengenal mereka lebih baik, terutama apabila kamu merupakan owner situs web. Menggunakannya dengan benar mengurangi rasio pentalan kamu, meningkatkan peringkat mesin telusur, dan memberi kamu pengetahuan tentang kinerja situs kamu.

Memahami Status Code

Di balik setiap halaman kesalahan yang kamu lihat di web ada kode status HTTP yang dikirim oleh server web. Kode status datang dalam format 3 digit angka. Digit pertama menandai kelas kode status:

  • Kode status 1XX memiliki tujuan informasi
  • 2XX menunjukkan keberhasilan
  • 3XX adalah untuk pengalihan

Tidak satu pun dari ketiga kelas ini menghasilkan halaman kesalahan HTML karna dalam kasus ini klien tahu apa yang harus dilakukan dan melanjutkan tugas tanpa ragu-ragu. Apa yang biasanya kita lihat adalah tipe 4XX dan 5XX:

  • 4XX mewakili kesalahan sisi klien
  • 5XX menunjukkan masalah di sisi server

Halaman kesalahan HTML ditampilkan dalam kasus ini karna klien tidak tahu bagaimana melanjutkan. Ayo kita lihat apa yang terjadi di latar belakang pada saat sesuatu berjalan ke selatan dan apa yang dapat kamu jalani untuk mengatasinya.

Client-Side Errors (4XX)

1. 400–Bad Request

Setiap kali klien mengirim permintaan yang tidak dapat dipahami oleh server, halaman kesalahan 400 Permintaan Buruk akan muncul. Ini umumnya terjadi pada saat data yang dikirim oleh browser tidak mematuhi aturan protokol HTTP, sehingga server web tidak mengetahui cara memproses permintaan yang berisi sintaks yang salah format.

Pada saat kamu melihat taman kesalahan 400, kemungkinan besar ada sesuatu yang tidak normal di sisi klien: sistem operasi yang tidak cukup terlindungi, koneksi internet yang tidak normal, browser yang rusak, atau masalah caching. Jadi, selalu merupakan ide yang baik untuk menguji sedikit PC kamu sendiri sebelum kamu menghubungi owner situs web.

Baca Juga :   Reset Pabrik Android Tidak Berfungsi? Coba Lakukan Ini

Buka halaman web yang sama di browser yang berbeda, kosongkan cache, dan cek apakah kamu harus memperbarui keamanan. Apabila kamu secara teratur mendeteksi kesalahan 400 di situs yang berbeda, PC atau Mac kamu tengah menunggu pemeriksaan keamanan menyeluruh.

2. 401–Authorization Required

Pada saat ada halaman web yang dilindungi kata sandi di belakang permintaan klien, server merespons dengan kode 401 Otorisasi Diperlukan. 401 tidak mengembalikan pesan kesalahan klasik sekaligus, tetapi munculan yang meminta pengguna untuk memberikan gabungan kata sandi masuk.

Apabila kamu memiliki kredensial, semuanya baik-baik saja, dan kamu dapat melanjutkan tanpa masalah dan mendapatkan akses ke situs yang dilindungi. Apabila tidak, kamu akan diarahkan ke halaman kesalahan Otorisasi Diperlukan.

Apabila kamu merupakan owner situs web, kamu dapat menambahkan perlindungan kata sandi yang sama ke situs kamu atau sebagian darinya melalui akun cPanel kamu.

Klik submenu “Password Protect Directories” di dalam kotak menu “Security” dan pilih folder web yang ingin kamu lindungi. Ini dapat menjadi lapisan keamanan yang baik untuk membatasi akses ke area admin kamu seperti folder wp-admin di situs WordPress.

3. 403–Forbidden

Kamu dapat menemukan halaman kesalahan 403 Forbidden pada saat server memahami permintaan klien dengan jelas, tetapi karna beberapa alasan menolak untuk memenuhinya. Ini bukan malformasi atau masalah otorisasi. Dengan mengembalikan kode status 403, server pada dasarnya menolak klien dengan “Tidak” yang keras tanpa penjelasan apa pun

Alasan sangat umum merupakan kalau owner web web tidak mengizinkan pengunjung untuk menelusuri struktur direktori file situs. Pada saat perlindungan semacam ini diaktifkan, kamu tidak dapat mengakses folder secara langsung di situs web. Alasan sering lainnya yaitu jika file spesifik yang diminta klien tidak memiliki izin untuk dilihat dari web.

Baca Juga :   PCIe vs SSD SATA: Drive Penyimpanan Mana yang Bagus?

Kamu dapat mengatur 403 proteksi untuk alasan keamanan di situs kamu sendiri. Ini dapat berguna untuk memperkuat situs kamu agar tidak diretas dengan menyembunyikan struktur direktori atau file yang berisi informasi yang rentan.

Untungnya banyak web host menyediakan layanan ini untuk klien mereka secara default, tetapi apabila kamu ingin menambahkan lapisan keamanan ekstra, buka akun cPanel kamu, navigasikan ke kotak menu Lanjutan, dan klik Manajer Indeks.

Di sini kamu dapat menyesuaikan bagaimana pengunjung kamu melihat direktori tertentu di situs kamu. Apabila kamu memilih Tanpa Pengindeksan, klien akan menerima halaman kesalahan 403 apabila mencoba mengakses direktori yang diberikan.

4. 404–Not Found

404 merupakan kode status HTTP paling populer di luar sana, dan kamu tentu sudah membaca banyak posting bagus tentang cara menyesuaikan halaman 404. Browser mengembalikan halaman HTML 404 pada saat server tidak menemukan apa juga di lokasi yang diminta.

Ada 2 skenario utama yang dapat menghasilkan halaman 404 Tidak Ditemukan. Entah wisatawan salah mengetik URL, atau struktur tautan permanen situs telah diubah dan tautan masuk menuju ke halaman yang dipindahkan ke lokasi berbeda. Halaman kesalahan 404 terkadang dapat muncul di URL tingkat atas juga. Ini biasanya terjadi pada saat sebuah situs baru saja pindah ke server web lain dan DNS masih menunjuk ke lokasi lama. Masalah seperti ini umumnya lenyap setelah waktu yang singkat.

Kamu dapat menemukan pakar SEO di web yang mengklaim sangat banyak 404 mempunyai dampak negatif pada peringkat mesin pencari situs kamu, tetapi Google mengklaim kalau “kesalahan 404 tidak memengaruhi peringkat situs kamu di Google, dan kamu dapat mengabaikannya dengan aman” sebagai 404 dilihat sebagai bagian normal dari web oleh mesin pencari.

Baca Juga :   Bagaimana Cara Membandingkan CPU yang Berbeda

Kamu mungkin ingin kurangi jumlah 404 kamu karna mereka meningkatkan rasio pentalan (orang yang segera pergi) dari situs kamu. Solusi sangat umum untuk ini yaitu menggunakan pengalihan 301 untuk halaman yang dihapus secara permanen, dan 302 untuk halaman yang sementara tidak tersedia.

5. 408–Request Time-Out

Pada saat permintaan klien memakan waktu sangat lama, waktu server habis, koneksi ditutup, dan browser menampilkan pesan kesalahan 408 Request Time-Out. Time-out terjadi karna server tidak menerima permintaan lengkap dari klien dalam jangka waktu yang disiapkan untuk menunggu. Kesalahan 408 yang selalu dapat terjadi karna beban kerja yang berat di server atau di sistem klien.

Dalam beberapa kasus, kedua ujung koneksi berfungsi dengan baik namun lonjakan internet sedangkan memperlambat pengiriman pesan. Situs web yang lebih besar cenderung menyesuaikan halaman kesalahan 408 seperti kebanyakan dari kamu, dalam kasus 404. 408 kesalahan umumnya dapat diperbaiki dengan memuat ulang halaman dengan bantuan tombol F5.

6. 410–Gone

Halaman kesalahan 410 Gone sangat dekat dengan 404 yang terkenal. Keduanya berarti bahwa server tidak menemukan file yang diminta, tetapi sedangkan 404 menunjukkan bahwa file target mungkin tersedia di suatu tempat di server, 410 menunjukkan kondisi permanen.

410 menunjukkan kepada klien jika sumber daya sengaja dibuat tidak ada, dan owner situs web ingin tautan masuk dihapus dari Web. 404 digunakan pada saat server tidak yakin apakah ketidaktersediaan file bersifat permanen, tetapi 410 selalu menampilkan kepastian yang lengkap.

Apabila kamu bertanggung jawab atas server kamu sendiri, penting untuk memahami bagaimana 404 dan 410 diperlakukan secara berbeda oleh perayap Google. Dalam video ini Matt Cutts, kepala spam pencarian Google menjelaskan inti dari perbedaan ini. Hendaknya bedakan antara 404 dan 410 untuk meningkatkan keramahan Google kamu.

Leave a Reply

Your email address will not be published.