6 Tanda Ketika Power Supply PC Kamu Perlu Di Upgrade

Ini merupakan bagian yang mudah diabaikan, namun PSU merupakan jantungnya komputer kamu. Pastikan kamu menjaganya dari waktu ke waktu.

Pc merupakan perangkat mahal dan kamu mesti berwaspada untuk memastikannya bertahan lama. Sedangkan prosesor, GPU, RAM, dan drive penyimpanan merupakan bagian berarti PC, ada satu item penting yang seluruhnya bergantung pada: power supply unit (PSU).

PSU sangat penting karna mereka memenuhi kebutuhan listrik setiap bagian. Apabila PSU gagal secara bersamaan, ada kemungkinan hal itu dapat menghancurkan pc kamu.

Jadi bagaimana kamu tahu kalau power supply kamu akan mati? Ini merupakan 6 ciri yang harus kamu hati-hati.

1. Usia Lanjut

Banyak pengguna membeli pc baru pada saat perangkat mereka berumur kurang lebih 5 tahun. Walaupun kamu mungkin membeli sistem yang benar-benar baru, mengubah seluruhnya termasuk PSU, kamu juga dapat memilah untuk meningkatkan suku cadang yang ada.

Di sinilah letak permasalahannya. Seiring bertambahnya usia PSU, begitu juga bagian internalnya. Itu berarti kapasitor, resistor, dan bagian listrik lainnya yang dapat gagal. Pada saat itu terjadi, ini dapat menyebabkan lonjakan daya internal yang akan mematikan RTX 3090 Ti yang baru kamu pasang.

Itulah mengapa sebaiknya mengganti PSU yang sudah berumur, terutama apabila kamu memasang komponen yang mahal. Kamu hanya bisa menyimpan PSU lebih dari 5 tahun kalau pc kamu mempunyai unit khusus yang dijamin oleh produsen untuk bertahan lebih lama.

2. BSOD

Blue Screen of Death (BSOD) muncul karna kegagalan sistem musibah yang menghindari PC Windows kamu beroperasi dengan aman. Walaupun ada lebih dari 260 kemungkinan pemicu BSOD, setidaknya ada 5 yang berkaitan langsung dengan perangkat keras:

  • 0x00000080: NMI_HARDWARE_FAILURE
  • 0x00000122: WHEA_INTERNAL_ERROR
  • 0x00000124: WHEA_UNCORRECTABLE_ERROR
  • 0x00000127: HALAMAN_NOT_ZERO
  • 0x0000012B: FAULTY_HARDWARE_CORRUPTED_PAGE
Baca Juga :   10 Cara Meningkatkan Performa Gaming Laptop

Apabila kamu memperoleh salah satu dari kesalahan ini, ada kemungkinan perangkat keras kamu tidak berfungsi dengan benar. Ini bisa jadi karna kesalahan pada komponen khusus. Namun apabila kamu kerap mendapatkan BSOD ini, bahkan setelah melepas atau mengubah bagian yang dicurigai, PSU kamu bisa saja salah.

3. Derak, Statis, dan Suara Lainnya

Pabrikan mendesain pc untuk bekerja sepelan mungkin, melainkan suara kipas dan pendinginan. kamu harus waspada pada saat kamu mulai mendengar suara mendesis atau berderak dari pc kamu.

Kabel energi, lampu, dan hambatan eksternal lainnya dapat jadi pemicu keributan yang tidak terduga. Tetapi, kalau kamu masih mendengarnya setelah mengecek sumber tersebut, termasuk outlet terdekat, maka ada alasan untuk takut.

Coba bongkar dan pasang kembali sistem kamu untuk melihat apakah ini menyelesaikan masalah. Kalau tidak, kamu wajib memikirkan untuk membawa pc kamu ke teknisi bersertifikat atau mengganti PSU.

Catatan keamanan: Ingatlah untuk selalu mencabut pc kamu saat melakukan ini. Dan jangan pernah membuka PSU kamu!

Sambungan yang kendor, arus listrik yang melewati kabel, atau malahan korsleting kecil semuanya bisa jadi penyebabnya. Sebaiknya jangan mencolokkan sistem kamu sampai kamu menyelesaikan masalah.

4. Masalah Prosesor atau GPU

Kalau kamu membuat sistem kamu sendiri, mudah salah menghitung kebutuhan dayanya. Meskipun pc kamu akan tetap berjalan dengan daya minimum yang diperlukan, pc mungkin mengalami masalah saat kamu mulai mendorongnya.

Hal ini terutama legal untuk chip dan kartu video berdaya tinggi, yang dapat memakai energi jauh lebih banyak daripada kebutuhan daya dasarnya. Misalnya, prosesor Intel Core i9-12900K membutuhkan daya dasar 125 watt tetapi dapat mengkonsumsi sebanyak 241 watt saat didorong hingga batasnya.

Baca Juga :   7 Apk GPS Android Gratis Terbaik Menemukan Teman Kamu

GPU Nvidia GeForce RTX 3090 Ti membutuhkan daya 450 watt. Apabila kamu menggabungkannya dengan prosesor di atas, kamu membutuhkan setidaknya 700 watt untuk menjalankan kedua bagian tersebut. Itu bahkan tidak termasuk komponen dan periferal lain, sehingga membutuhkan PSU yang lebih kuat.

Meskipun PSU berdaya lebih rendah akan menjalankan sistem, kamu dapat mengalami masalah di bawah berat yang lebih besar. Jadi, apabila kamu baru saja memutakhirkan suatu komponen dan kamu mengalami BSOD atau masalah lain, periksa kapasitas PSU kamu terlebih dahulu.

5. Fluktuasi Daya

Salah satu ciri PSU bermasalah merupakan pada saat kamu mengalami fluktuasi daya saat memakai PC kamu. Ini mirip dengan apa yang akan kamu lihat pada saat rumah kamu terkena ketidakstabilan listrik—lampu mungkin redup atau berkedip dan beberapa sistem akan restart.

Meskipun power blip internal tidak akan mempengaruhi monitor kamu, mereka dapat mempengaruhi lampu LED yang ditenagai oleh PC kamu. Kalau kamu melihatnya berkedip atau menjadi redup, itu mungkin menunjukkan masalah di PSU kamu.

Kamu bahkan mungkin melihat masalah daya yang menimbulkan pc kamu seketika mati atau restart tanpa alasan yang jelas. Sistem pc umumnya memiliki beberapa sistem keamanan yang memotong daya untuk menghindari hasil bencana. Jadi, kalau ini sering terjadi pada kamu, kamu harus meminta seseorang mengecek sistem kamu.

6. Kerusakan Fisik

Apalagi kalau kamu tidak sering memakai pc, hendaknya kamu membukanya untuk dibersihkan dan diperiksa sesekali. Kamu dapat melakukan ini setiap tahun atau lebih kerap kalau kamu pengguna berat. Saat kamu membuka pc desktop untuk dibersihkan dan dipasang kembali, kamu juga harus mengecek kondisi fisik bagian-bagiannya.

Baca Juga :   6 Aplikasi Terbaik Untuk Menemukan Pakaian yang Sesuai

Kapasitor yang menonjol, ciri hangus, atau jenis kerusakan fisik yang lain pada motherboard kamu merupakan semua tanda peringatan. Apabila kamu melihatnya, sistem kamu harus diperiksa oleh seorang profesional. Kamu juga dapat mengecek PSU kamu dengan melihat melalui lubang ventilasi dan titik akses lainnya, tetapi jangan sempat membongkar unit untuk mengeceknya.

Saat bekerja dengan pc, satu hal yang tidak dapat kamu lakukan yaitu membuka PSU kamu. Apalagi kalau kamu sudah memutuskan daya, bagian-bagian PSU dapat mempertahankan muatan, terutama kapasitor. Kalau kamu memegang kapasitor, itu dapat memberi kamu kejutan yang tidak menyenangkan atau lebih buruk, apalagi bila kamu sudah mencabut sistem terlebih dahulu.

PSU Dapat Membunuh PC Anda

Semua pc mempunyai bagian elektronik yang sensitif. Ini membutuhkan tegangan dan arus tertentu, tetapi kamu dapat merusaknya kalau melebihi persyaratannya. Banyak pengguna yang sistem mereka diambil oleh PSU yang buruk, jadi kamu harus hati-hati pada tanda-tanda masalah dengan PC kamu.

Pada saat kamu merasa mengalami masalah dengan power supply kamu, hal terbaik yang dapat kamu lakukan yaitu meminta teknisi bersertifikat untuk mengontrolnya. Dengan begitu, kamu dapat menghindari kerusakan pada PC kamu atau bahkan menghancurkannya sama sekali.

Ingat, saat membangun PC, janganlah sempat lupakan PSU. Karna kalau kamu memiliki catu daya yang tidak dapat diandalkan, itu dapat membunuh semua bagian mahal lainnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published.