8 Windows Tools PC yang Tidak Boleh Kamu Abaikan

Alat Windows tersembunyi ini dapat memperpanjang usia PC kamu dan menyelamatkan kamu apabila terjadi bencana.

Kita cenderung menerima begitu saja jika PC kita “hanya bekerja”. Sangat mudah untuk melupakan bahwa (seperti halnya teknologi apa pun) mereka membutuhkan perawatan rutin dan penyetelan yang tepat untuk memperpanjang umur mereka dan membuat mereka tetap bekerja dengan mudah. Beberapa aplikasi Windows yang sering diabaikan dapat membantu kamu menjaga kecepatan pc kamu.

Sebagian alat yang disebutkan akan memperbaiki masalah. Lainnya memiliki fitur yang layak digunakan segera karna itu merupakan tindakan pencegahan yang baik untuk memastikan kamu melindungi PC kamu, apabila bencana sudah dekat.

1. Troubleshooting

Troubleshooting harus menjadi port panggilan pertama kamu setiap kali kamu menemukan jika komponen PC tertentu (seperti printer kamu, internet, atau drive USB kamu) tidak berfungsi sebagaimana mestinya. kamu dapat mengakses Troubleshooting Windows bawaan melalui Panel Kontrol dan Pengaturan Windows.

Di Panel Kontrol, jalankan pencarian PC untuk “Troubleshooting” dan klik opsi pertama yang muncul untuk melihat bagian “Troubleshooting computer problems” yang berguna.

Kamu dapat memilih dari berbagai bagian Pemecahan Masalah. Klik salah satu yang sesuai dengan masalah kamu, klik Berikutnya, dan ikuti petunjuk alat untuk mendiagnosis masalah. kamu akan diminta untuk mencoba berbagai solusi dan langkah-langkahnya mudah diikuti. Setelah berakhir, Windows akan berusaha membetulkan masalah atau mengarahkan kamu ke sumber daya lain.

Apabila kamu ingin mengecek daftar semua pemecah masalah Windows yang tersedia, Pengaturan Windows merupakan tempatnya. Di Pengaturan, buka Update & Security > Troubleshoot > Additional troubleshooter. Kamu akan melihat daftar lengkap troubleshooters di daftar kamu. Untuk menjalankannya, klik dan tekan tombol Jalankan pemecah masalah.

Baca Juga :   Cara Memperbaiki Keamanan Wi-Fi yang Rusak

Alat ini merupakan cara terbaik untuk memastikan apakah masalah yang kamu hadapi bersifat dangkal dan dapat diperbaiki, atau apakah itu masalah serius yang memerlukan tangan terampil teknisi.

2. Disk Defragmenter

Hard drive modern cukup kuat, jadi defragmentasi tidak berguna seperti dulu di model Windows sebelumnya. Walaupun demikian, itu masih dapat memberikan sedikit peningkatan kecepatan yang akan membuat mesin kamu hanya dengan sentuhan lebih halus dan lebih baik untuk digunakan. Kamu dapat memilih dari alat defragmentasi disk pihak ketiga yang tak terhitung jumlahnya, namun untuk tujuan dasar, Disk Defragmenter default Windows bekerja dengan baik.

Cari alat, buka, kemudian klik tombol Analisis atau Optimalkan. Kamu akan diberi tahu drive mana (kalau ada) yang perlu didefrag. Lebih baik lagi, kamu dapat mengonfigurasi program untuk berjalan pada jadwal otomatis, sehingga kamu dapat tenang mengetahui kalau PC kamu dalam kondisi terbaik.

3. System Restore

Fitur yang diremehkan ini dapat menjadi anugerah apabila instalasi program atau driver mengakibatkan kekacauan. Ini menyimpan status PC kamu pada titik waktu tertentu, sehingga kamu dapat dengan mudah kembali ke status itu apabila terjadi kesalahan.

Di Windows 10, Pemulihan Sistem perlu diaktifkan secara manual.

Sebagian program membuat titik System Restore otomatis saat kamu menginstalnya, atau sebelum kamu menggunakannya untuk membuat perubahan pada komponen PC. Ikuti instruksi Microsoft tentang cara membuat titik pemulihan dan memulihkan file kamu ke titik pemulihan lama yang kamu buat.

Pemulihan Sistem mungkin gagal dan tidak berfungsi; ikuti petunjuk kami untuk memperbaiki masalah tersebut.

4. File History Backup

Nama File history tool’s sedikit menyesatkan karna tidak hanya memungkinkan kamu memulihkan model file sebelumnya, ini merupakan alat pencadangan berfitur lengkap. kamu pada dasarnya menghubungkan drive eksternal ke PC kamu, lalu pilih folder mana yang mau kamu cadangkan dan pada interval berapa.

Baca Juga :   10 Tools Microsoft Windows 10 yang Mungkin Tidak Kamu Tahu

Di Windows 10, buka Start > Settings > Update & Security > Backup > Back up using File History. Folder default dicadangkan secara otomatis, namun kamu dapat memilih untuk menghapusnya dan menambahkan folder lain. kamu hanya dibatasi oleh ruang penyimpanan di drive yang kamu cadangkan.

Kamu akan melihat opsi seberapa kerap kamu mau menyimpan file dan berapa lama kamu ingin menyimpan type yang disimpan. Pencadangan pertama dapat memakan waktu cukup lama (tergantung data kamu), namun pencadangan berikutnya akan lebih cepat. Setelah berakhir, kamu dapat kembali ke pencadangan dan memulihkan jenis sebelumnya dari file apa pun apabila dan kapan pun kamu perlu.

5. Windows Reliability Monitor

Walaupun kamu mungkin tidak menyadarinya, Windows secara otomatis merekam semua perubahan perangkat keras dan perangkat lunak. Bacaan ini disimpan ke Monitor Keandalan Windows yang berguna (tetapi tersembunyi). kamu harus mengecek ini setiap beberapa bulan untuk melihat bagaimana kinerja sistem kamu dan menangani masalah apa pun.

Untuk mengakses Windows Reliability Monitor, buka Control Panel dan cari Security and Maintenance. Di bagian Pemeliharaan, klik Lihat riwayat keandalan dan tunggu hingga Reliability Monitor membuat laporan kamu.

Kamu sekarang dapat menyesuaikan bagan dengan menyortirnya dan melihat detail teknis dari kesalahan dan kerusakan yang kamu hadapi baru-baru ini.

6. Windows System Image

“System Image” pada dasarnya berisi salinan Windows kamu, serta salinan seluruh program, file, dan pengaturan sistem kamu. Kamu dapat menyimpan ini di DVD atau drive eksternal, lalu gunakan ini untuk boot ke PC kamu saat terjadi bencana.

Proses untuk membuat image disk sedikit berbeda dari Windows 7 hingga Windows 8.1 dan 10. Namun, kami sudah memaparkan kedua prosedur tersebut, termasuk cara memulihkan file kamu dengan aman saat terjadi bencana dalam fitur yang rumit ini.

Baca Juga :   10 Rekomendasi Aplikasi Membuat Brosur di Hp Maupun PC

7. Windows Memory Diagnostics Tool

Nugget tersembunyi ini diatur untuk berjalan secara otomatis setiap kali PC kamu mendeteksi masalah dengan memorinya. Apabila kamu mencurigai adanya masalah, kamu dapat menjalankan alat secara manual dan mengecek memori kamu.

Untuk mengaksesnya, tekan Win + R untuk membuka Run. Ketik mdsched di Run dan tekan Enter. Di jendela berikut, kamu harus memilih apakah kamu ingin segera menjalankan alat (dengan memulai ulang) atau saat boot berikutnya.

Microsoft menyarankan agar kamu menghubungi produsen PC kamu apabila alat menemukan kesalahan karna masalah memori biasanya menampilkan kesalahan pada chip memori atau komponen perangkat keras lainnya. Jelas, ada baiknya apabila mesin kamu masih dalam garansi.

8. Resource Monitor

Resource Monitor seperti Windows Task Manager pada steroid. Alat ini sudah ada sejak lama dan malahan telah sampai ke Windows 11 dalam wujud dan bentuk yang sama.

Untuk meluncurkannya, cukup ketik Resource monitor di pencarian Windows dan klik Open.

Kamu dapat melihat pemakaian CPU, Memori, Disk, dan Jaringan PC kamu secara real-time melalui grafik dan kerusakan grafis, dan bahkan menghentikan sumber daya yang memonopoli ruang dengan mengklik kanan. Dalam kebanyakan kasus, alat ini akan secara otomatis meratakan warna pada grafik, namun penting untuk mengetahui kalau kamu dapat menonaktifkan item apa pun secara manual bila perlu.

Alat Perawatan Favorit Baru kamu?

Semoga postingan ini membuka mata kamu terhadap fitur-fitur PC yang belum kamu ketahui keberadaannya. Sementara sebagian besar fitur mungkin nampak terlalu teknis untuk digunakan oleh pengguna standar, memahami dan memanfaatkannya bukanlah ilmu roket.

Leave a Reply

Your email address will not be published.