9 Masalah Umum PC dan Cara Mengatasinya

Kamu tidak perlu lari ke tempat service tiap kali PC kamu bermasalah. Banyak masalah biasa PC mempunyai penyelesaian yang cukup simpel, dan kamu dapat menyervisnya sendiri dengan beberapa prosedur simpel.

Untuk membantu kamu memecahkan sendiri masalah biasa PC, Kreatifnesia sudah membuat daftar 9 masalah perangkat keras PC yang paling umum dan apa pilihan kamu kalau kamu menghadapinya.

1. PC Terlalu Panas

PC pemanas memperlambat semua sistem dan mengakibatkan sering crash. Tidak hanya itu, unsur PC juga dapat rusak secara permanen karna terpapar panas secara nonstop.

Ada 2 alasan pokok mengapa PC kamu memanas, yakni sistem pendingin tidak berfungsi dengan baik atau PC memanas hingga sistem pendingin kamu tidak dapat menanganinya lagi. Dalam kedua permasalahan tersebut, Kreatifnesia sudah menulis artikel lengkap mengenai berbagai solusi untuk mengatasi PC yang terlalu panas. Periksalah.

2. Port USB Disfungsional

Apabila port USB kamu berhenti berfungsi, tidak perlu rusak. Di bawah ini yaitu beberapa penyelesaian yang dapat membetulkan masalah ini:

Tata cara 1: Mulai ulang PC

Restart PC yaitu jawaban untuk banyak masalah, dan ini juga merupakan penyelesaian umum untuk masalah port USB.

Tata cara 2: Hapus instalan driver port USB

Menghapus instalan driver port USB akan memaksa Windows untuk menginstal ulang pada saat kamu akan me-restart PC. Ini dapat memperbaiki masalah. Berikut yaitu trik melakukannya:

  • Tekan tombol Windows + R dan masukkan devmgmt. msc di dialog Run untuk membuka Device Manager.
  • Di sini, perluas pilihan pengontrol Universal Serial Bus.
  • Sekarang klik kanan entri USB Host Controller dan setelah itu klik Uninstall.
  • Ulangi ini untuk semua entri dengan USB Host Controller untuk membersihkan driver untuk semua port USB.
  • Setelah dihapus, restart PC dan Windows akan secara otomatis menginstal ulang driver dan memulihkan masalah driver apa pun.
Baca Juga :   5 Aplikasi Screenshot Panjang untuk PC Desktop dan Laptop

Tata cara 3: Nonaktifkan penangguhan selektif USB

USB Selective Suspend yaitu fitur hemat daya Windows yang menangguhkan port USB yang tidak dipakai atau idle untuk menghemat daya. Terkadang itu dapat menghentikan port USB agar tidak berfungsi. Berikut trik menonaktifkannya:

  • Tekan tombol Windows + R dan ketik powercfg. cpl di dialog Run untuk membuka pilihan Windows Power.
  • Di sini klik Ubah pengaturan paket di sebelah paket kamu saat ini dan setelah itu klik Ubah pengaturan daya lanjutan.
  • Sekarang, perluas pengaturan USB dan nonaktifkan pengaturan penangguhan selektif USB.
  • Nyalakan kembali PC untuk melihat apakah itu membetulkan masalah port USB.

Catatan: Opsi ini harus tetap diaktifkan apabila kamu ingin menghemat daya baterai. Kalau tidak memperbaiki masalah port USB, maka aktifkan lagi.

3. PC Selalu Terputus Dari WiFi

Kalau Wi-Fi kamu berfungsi dengan baik tetapi PC kamu selalu terputus, maka kartu jaringan PC kamu mungkin tidak menerima daya penuh. Windows mempunyai opsi penghemat daya bawaan yang memberikan lebih sedikit daya ke kartu jaringan. kamu perlu menonaktifkan fitur ini:

  • Buka Pengaturan lanjutan di Opsi Daya.
  • Di sini perluas Pengaturan Adaptor Nirkabel dan setelah itu perluas Mode Hemat Daya.
  • Atur ini ke Performa Maksimum.

4. PC Berbunyi Bip

Motherboard PC cukup pintar untuk mengetahui masalah dan berbunyi bip dalam ritme yang berbeda untuk memberitahu kamu. Berikut merupakan artikel mengenai apa artinya sebenarnya pada saat PC bersuara bip beberapa kali.

Apabila PC tidak mulai setelah bunyi bip, maka umumnya sulit untuk menyelesaikan masalahnya sendiri. Namun, aku akan membuat daftar 2 masalah paling umum yang menyebabkan bunyi bip terjadi, dan untungnya, kamu juga dapat menyelesaikannya sendiri.

Masalah 1: RAM tidak pada tempatnya

Masalah yang baru-baru ini kami tangani. Apabila RAM di dalam PC kamu longgar atau tidak pada tempatnya, maka PC kamu akan bersuara bip 2-3 kali dan tidak dapat boot sama sekali. penyelesaiannya simpel, buka PC (pengguna laptop harus membiarkan seorang ahli mengatasi ini) dan masukkan kembali RAM. Begini triknya:

Keluarkan RAM sepenuhnya dan bersihkan kotoran di dalam slot menggunakan cotton bud.

Baca Juga :   7 Cara Untuk Meningkatkan Keamanan Situs Website

Sekarang masukkan kembali RAM dan beri tekanan yang cukup pada kedua ujungnya untuk memastikannya sepenuhnya berada di dalam.

Sesudah itu, tutup klip dan pastikan terkunci dengan betul. Terlebih lagi RAM yang sedikit longgar tidak akan dapat berfungsi.

Masalah 2: Perangkat keras yang baru ditambahkan

Komponen perangkat keras yang rusak maupun salah dipasang dapat menimbulkan suara bip. Keluarkan bagian perangkat keras yang baru ditambahkan dan lihat apakah itu menyelesaikan masalah. Kalau PC berfungsi dengan baik sesudahnya, maka pasanglah dengan sesuai atau perbaiki (atau ganti).

5. Kipas PC Kidak Berfungsi

Apabila kamu melihat satu atau lebih kipas di PC kamu tidak berfungsi, itu mungkin karna kotoran di dalamnya. kamu mesti membuka PC dan menggunakan kaleng udara bertekanan atau peniup daun untuk mensterilkan kipas dan komponen lainnya.

Kalau bukan masalah kotoran, kamu juga dapat memakai aplikasi SpeedFan untuk melihat apa perkaranya. Aplikasi ini akan memungkinkan kamu mengontrol kipas agar berfungsi kembali. Walaupun motherboard PC kamu harus mendukung kontrol kipas untuk memakai aplikasi ini.

6. PC Tidak Menggunakan Sebagian RAM

Sering-kali PC kamu mungkin tidak memakai sebagian RAM. Misalnya, kamu mungkin memiliki RAM 4GB, tetapi PC kamu hanya memakai 2GB ketika kamu mengeceknya dari Task Manager. Ini biasanya masalah pengaturan Windows.

Catatan: Kalau hanya beberapa MB (200-400MB) RAM yang tidak dipakai, mungkin itu sedang dipakai oleh perangkat keras PC dan kamu tidak dapat berbuat apa-apa.

Penyelesaian untuk masalah ini simpel–Windows mesti dikonfigurasi untuk hanya memakai beberapa dari RAM. Berikut trik membetulkannya:

  • Tekan tombol Windows + R dan ketik msconfig di dialog Run untuk membuka Konfigurasi Sistem.
  • Pindah ke tab Boot dan klik Opsi lanjutan.
  • Sekarang centang kotak di sebelah Memori maksimum dan masukkan jumlah maksimum RAM yang sudah kamu pasang (dalam MB).
  • Klik OK dan restart PC untuk membiarkannya berlaku.

Sebaiknya kamu perlu tahu: Saat melakukannya, kamu juga mesti mencentang kotak di sebelah opsi Jumlah prosesor dan memastikan PC kamu juga memakai semua inti CPU. Atur ke jumlah maksimum kalau kamu mau memakai semua daya CPU.

Apabila ini tidak membetulkan masalah, maka ada kemungkinan salah satu RAM tidak terpasang dengan benar. Coba instal ulang.

Baca Juga :   10 Rekomendasi Aplikasi Membuat Brosur di Hp Maupun PC

7. Kipas yang Bekerja Terlalu Keras

Kipas PC kamu bekerja sesuai dengan seberapa banyak PC kamu memanas. Semakin tinggi suhu, semakin cepat kipas akan bekerja. Kalau suhu PC kamu baik-baik saja (kamu dapat memakai HWMonitor untuk mengeceknya), tetapi kipas bekerja dengan kecepatan penuh; maka kamu harus mengontrolnya secara manual.

Kamu juga dapat memakai aplikasi SpeedFan untuk tujuan ini. Ini akan memberi tahu kamu kecepatan lari semua kipas di dalam PC kamu sehingga kamu dapat mengontrol kecepatannya. Jangan cemas mengenai kompatibilitas aplikasi, masalah kipas yang bekerja begitu keras hanya terjadi pada motherboard yang dapat mengendalikan kipas.

8. PC Mogok Sebelum Memuat OS

Kalau PC kamu hanya menampilkan logo pabrikan dan kemudian mogok tepat sebelum seharusnya memuat sistem operasi, maka itu masalah dengan RAM atau hard disk. Karna OS tidak dapat memuat, maka RAM rusak dan tidak dapat menahan boot loader atau hard drive rusak dan tidak dapat memuat data di dalamnya.

Kalau kamu mempunyai beberapa slot RAM, maka keluarkan masing- masing satu per satu dan nyalakan PC akan membantu menemukan pelakunya. Pada akhirnya, kamu mesti mengganti RAM atau hard disk yang rusak, mana pun yang bermasalah.

9. PC Tidak Menyala

Jika PC kamu tidak menyala sama sekali–terlebih lagi tidak ada satu lampu pun di dalamnya, maka itu pasti masalah dengan sumber listriknya.

Pengguna desktop: Apabila kabel ekstensi PC kamu, stopkontak, dan koneksi lainnya berfungsi dengan baik, maka masalahnya mungkin ada pada kabel daya PC. Ganti kabel daya monitor dengan CPU (apabila kamu tidak mempunyai cadangan) untuk melihat apakah telah menyala. kamu harus mendapatkan kabel daya baru kalau ini memperbaiki masalah.

Pengguna laptop: Keluarkan baterai dan pasang kembali sebelum menghidupkan laptop. Seandainya ini tidak berhasil, maka keluarkan baterai lagi dan sambungkan kabel pengisi daya ke laptop. Mulai PC dengan daya pengisi daya dan lihat apakah itu berfungsi. Kamu mesti mengganti baterai jika itu memperbaiki masalah.

Catatan: kamu juga harus menghapus semua jenis perangkat eksternal yang tersambung ke PC kamu saat mencoba ini. Perangkat yang tidak berfungsi dapat mengakibatkan masalah ini.

Leave a Reply

Your email address will not be published.