Apple sedang melakukan perekrutan teknologi medis, apakah ini petunjuk untuk perencanaan iWatch?

Apple Inc sedang membangun tim eksekutif teknologi medis senior, meningkatkan peretasan di komunitas bioteknologi dan menawarkan petunjuk tentang apa yang mungkin direncanakan oleh pembuat iPhone untuk iWatch yang diharapkan secara luas dan teknologi yang dapat dikenakan lainnya.

Selama setahun terakhir, Apple telah mengambil setidaknya setengah lusin ahli terkemuka di bidang biomedis, menurut perubahan profil LinkedIn. Seorang peneliti terkemuka pindah dua minggu lalu, dan Apple merekrut profesional medis dan ahli perangkat keras lainnya, meskipun jumlah perekrutan tidak jelas, kata dua orang yang akrab dengan perekrutan tersebut, yang menolak disebutkan namanya.

Sebagian besar perekrutan adalah dalam teknologi sensor, area yang dipilih Chief Executive Tim Cook tahun lalu sebagai “meledak”. Orang dalam industri mengatakan gerakan itu mengirim telegram visi untuk memantau segala sesuatu mulai dari kadar gula darah hingga nutrisi, di luar perangkat berorientasi kebugaran yang sekarang ada di pasaran.

“Ini adalah permainan yang sangat spesifik di ruang bio-sensing,” kata Malay Gandhi, chief strategy officer di Rock Health, sebuah perusahaan modal ventura San Francisco yang telah mendukung startup teknologi wearable terkemuka, seperti Augmedix dan Spire. Dia menyadari beberapa gerakan.

Apple berada di bawah tekanan untuk memenuhi janji Cook tentang kategori produk baru tahun ini. Perusahaan belum memperkenalkan jenis produk baru sejak iPad pada 2010, sebuah fakta yang membebani pikiran investor: sahamnya tetap berada di posisi tertinggi meskipun serangkaian pembelian kembali dan pembayaran dividen.

Investor Carl Icahn mentweet persetujuannya atas hasil kuartalan Apple dan rencana pembelian kembali pada 23 April. “Percayalah kami juga akan senang ketika kami melihat produk baru,” tambahnya.

Apple telah mendaftarkan merek dagang “iWatch” di Jepang. Beberapa paten Apple menunjuk ke perangkat yang dikenakan di pergelangan tangan, dan pada bulan Februari, Apple mengajukan paten untuk paten earbud pintar yang dapat melacak langkah dan mendeteksi gerakan kepala.

Baca Juga :   Pengumuman Segera Hadir Apple WWDC 2021: iOS 15, watchOS 8, iPadOS 15 terungkap

Seorang eksekutif kesehatan seluler, yang meminta untuk tidak disebutkan namanya, mengatakan kepada Reuters bahwa dia baru-baru ini duduk dengan seorang eksekutif Apple dari tim iWatch. Dia mengatakan perusahaan memiliki aspirasi di luar perangkat yang dapat dikenakan, dan sedang mempertimbangkan platform layanan kesehatan dan kebugaran penuh yang dimodelkan di toko aplikasinya.

Juru bicara Apple Steve Dowling menolak mengomentari rencana teknologi kesehatan perusahaan atau perekrutan baru-baru ini.

Komunitas teknologi medis bertaruh pada Apple untuk mengembangkan platform gaya toko aplikasi sehingga para pemula dapat mengembangkan aplikasi medis seluler perangkat lunak dan perangkat keras mereka sendiri.

“Tidak diragukan lagi bahwa Apple mengendus area ini,” kata Ted Driscoll, mitra berbasis di Lembah Silikon di Claremont Creek Ventures, yang berspesialisasi dalam kesehatan digital dan perangkat medis. Dia mengatakan Apple tampaknya terutama berfokus pada perekrutan insinyur dengan pengalaman dalam “memantau batas tubuh.”

Apple telah merekrut insinyur biomedis dari perusahaan termasuk Vital Connect, Masimo Corp, Sano Intelligence dan O2 MedTech.

Masimo terkenal dengan perangkat oksimetri nadinya, yang secara non-invasif mengukur saturasi oksigen pasien, sebuah indikator fungsi pernapasan. Vital Connect berfokus pada pelacakan tanda vital seperti detak jantung dan suhu tubuh. O2 Med Tech juga bereksperimen dengan biosensor dan mengembangkan perangkat baru.

Pencarian LinkedIn menunjukkan kepala petugas medis Masimo Michael O’Reilly; Chief Technology Officer Cercacor, Marcelo Lamego; dan Ravi Narasimhan dari Vital Connect, wakil presiden teknologi biosensor, dan Nima Ferdosi, seorang ahli sensor tertanam, termasuk di antara mereka yang telah pindah ke perusahaan Cupertino.

Satu sumber mengatakan Alexander Chan, mantan insinyur biomedis di Vital Connect, juga membelot. Profil LinkedIn-nya menyatakan dia sekarang bekerja di “perusahaan teknologi.”

Baca Juga :   5 Perbandingan Apple iPadPro 11 dan iPadPro 12.9

Apple juga telah mempekerjakan ahli perangkat keras Nancy Dougherty, sebelumnya dari perusahaan sensor yang dapat dikenakan Sano Intelligence, dan Todd Whitehurst, wakil presiden produk di Senseonics Inc, produk pemantauan glukosa, menurut profil LinkedIn mereka.

Dan baru-baru ini, Divya Nag, pendiri StartX Med, akselerator startup yang berafiliasi dengan Stanford, bergabung dengan tim penelitian dan pengembangan Apple dua minggu lalu untuk fokus pada produk perawatan kesehatan yang tidak ditentukan, kata dua orang yang akrab dengan masalah tersebut. Nag tidak menanggapi permintaan komentar.

Upaya untuk menghubungi orang-orang di LinkedIn tidak berhasil, kecuali Ferdosi, yang menolak berkomentar. Sano dan Vital Connect menolak berkomentar, Masimo dan Cercacor mengkonfirmasi keberangkatan, Senseonics tidak membalas email yang meminta komentar dan O2 MedTech tidak dapat dihubungi.

Daniel Kraft dari Singularity University, yang memimpin program FutureMed yang mengeksplorasi pengembangan teknologi dan potensinya dalam biomedis, mengatakan versi pertama iWatch mungkin melacak tekanan darah dan detak jantung, di antara tanda-tanda vital lainnya.

Akhirnya dia mengharapkan Apple untuk merilis perangkat yang dapat terus memantau kadar glukosa tanpa memerlukan pengambilan darah.

“Beberapa talenta (yang direkrut Apple) memiliki akses ke sumber rahasia dagang dan informasi yang dalam,” kata Joe Kiani, CEO perusahaan perangkat medis Masimo Corp, yang kehilangan chief medical officer-nya ke Apple pada pertengahan 2013.

Kiani mengatakan bahwa Apple menawarkan gaji yang cukup besar dengan sedikit indikasi tentang apa yang akan dilakukan para peneliti. “Mereka hanya membeli orang,” katanya. “Saya hanya berharap Apple tidak melakukan apa yang kami lakukan.”

PERTANYAAN FDA

Apple mungkin menghadapi rintangan peraturan jika bertujuan untuk perangkat yang melakukan lebih dari sekadar memantau kebugaran. Pada bulan Januari, New York Times melaporkan bahwa eksekutif Apple, termasuk O’Reilly, bertemu dengan pejabat senior di Food and Drug Administration, termasuk Bakul Patel, yang menyusun pedoman akhir FDA untuk kesehatan seluler.

Baca Juga :   4 Cara Memasukkan Gambar dalam Picture Mode di Safari untuk Mac

Pada musim gugur 2013, FDA mengumumkan bahwa mereka akan fokus pada pengaturan aplikasi yang mencoba mengubah smartphone menjadi perangkat medis, atau yang dimaksudkan untuk digunakan sebagai aksesori perangkat medis yang diatur. Itu mungkin termasuk aplikasi dan lampiran untuk mengukur fungsi paru-paru atau menganalisis urin, misalnya, tetapi bukan perangkat seperti FuelBand Nike, yang melacak langkah Anda tetapi tidak menawarkan rekomendasi medis.

Apple juga telah menyaksikan para pesaingnya mencoba, dan gagal, untuk memproduksi perangkat yang menjangkau pasar massal. Jam tangan pintar Samsung Galaxy Gear dikritik oleh para kritikus dan ulasan konsumen sangat hangat.

Sebuah laporan dari Endeavour Partners menemukan bahwa sepertiga konsumen Amerika yang telah memiliki perangkat wearable membuangnya dalam waktu enam bulan. Tantangan utama termasuk masa pakai baterai, gaya, kegunaan, dan relevansi medis, katanya. Dan bulan ini, Nike mengkonfirmasi kepada Re/code bahwa mereka telah memberhentikan beberapa tim FuelBand-nya.

Sementara itu, Google mengambil pendekatan yang berbeda. Pada bulan Maret, Apple mendahului Apple dengan meluncurkan Android Wear, versi perangkat lunak Android yang dirancang untuk perangkat yang dapat dikenakan. Seperti Apple, Apple menunjukkan ketertarikannya pada teknologi medis: Apple sedang mengeksplorasi lensa kontak yang dapat memantau kadar glukosa dalam air mata.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *