Cara Memasang ROM Custom di Perangkat Android

Siap merevitalisasi ponsel atau tablet Android kamu? Dengan mem-flash ROM khusus, kamu dapat menjaga perangkat kamu tetap terbarui dan menambahkan berbagai macam fitur baru.

Dari seluruh cara kamu dapat menyesuaikan ponsel Android, menginstal ROM khusus sejauh ini merupakan yang terbesar. Ini dapat memperbarui perangkat lama, memungkinkan kamu untuk fokus pada privacy dan keamanan, atau hanya memberikan tampilan baru pada ponsel kamu.

Ini cukup proses langsung namun juga cukup mudah selama kamu mengikuti instruksi. Jadi ayo kita lihat cara menginstal ROM kustom.

Kenapa Menginstal ROM Custom?

Kemampuan untuk memakai ROM spesial merupakan salah satu kesenangan terbesar Android. ROM khusus berisi sistem operasi Android yang benar-benar baru. Untuk dapat menginstal—atau memflash, seperti yang diketahui—ROM menawarkan manfaat yang sangat besar.

  • Apabila ponsel kamu tidak lagi mendapatkan pembaruan dari pabrikan, kamu dapat memakai ROM untuk mendapatkan Android model terkini.
  • Untuk ponsel dengan perangkat lunak yang sangat disesuaikan, Kamu dapat menginstal ROM yang memberi kamu sesuatu yang lebih dekat dengan pengalaman Android “stok”.
  • Kalau kamu menggemari fitur pada perangkat dari produsen lain, kamu kerap dapat menemukan ROM yang memporting-nya ke milik kamu.
  • Apabila ponsel kamu lelet atau memiliki daya tahan baterai yang buruk, kamu dapat menemukan ROM yang dioptimalkan untuk kecepatan atau konsumsi daya.
  • Kamu juga dapat mendapatkan ROM de-Google yang lebih menekankan pada perlindungan privacy kamu.

Sebelum Kalian Memulai

Kamu perlu melaksanakan sedikit pekerjaan persiapan saat sebelum dapat mengawali. Untuk tujuan panduan ini, kami akan berpendapat kamu sudah mempersiapkan semua hal ini.

  • Kamu memerlukan pemulihan kustom. Ini adalah bagian kecil dari perangkat lunak yang digunakan untuk membuat cadangan dan mem-flash ROM. Dalam panduan ini, kita akan menggunakan TWRP. Pemulihan khusus akan selalu dipasang saat kamu melakukan root.
  • Kamu membutuhkan bootloader yang tidak terkunci. Sebagian besar ponsel dikirimkan dengan bootloader yang terkunci, dan kamu harus membukanya sebelum dapat mengenai file sistem. Kami mempunyai panduan tentang cara membuka kunci bootloader kalau kamu belum melakukannya.
  • Nyalakan USB Debugging. kamu dapat menemukan opsi untuk mengaktifkan debugging USB di panel Opsi pengembang di ponsel kamu.
  • Nonaktifkan keamanan. Sebaiknya nonaktifkan pengaturan keamanan kamu sebelum kamu mem-flash ROM, terutama apabila kamu menggunakan pemindai sidik jari.
  • Cadangkan data kamu. Kami akan membuat cadangan lengkap selama proses flashing, namun juga aman untuk mencadangkan hanya data kamu memakai aplikasi Titanium Backup. Ini memerlukan root.
  • Isi daya ponsel kamu, atau colokkan. kamu benar-benar tidak mau ponsel kamu kehabisan daya di tengah proses flashing ROM.
Baca Juga :   Cara Menghubungkan Headphone Bluetooth ke Xbox One

Kamu juga dapat mempersiapkan dengan mengecek masalah umum ini untuk diketahui saat memasang ROM khusus.

Download ROM Custom

Kamu juga memerlukan ROM khusus. Di sini, penting untuk memastikan kamu mendapatkan yang kompatibel dengan model persis ponsel kamu.

Jelas, kamu tidak akan melakukan hal konyol seperti mencoba mem-flash ROM Motorola pada ponsel Samsung, tapi apabila kamu mempunyai ponsel Samsung model AS, mungkin cukup mudah untuk mengunduh ROM yang dirancang untuk ponsel Samsung. model internasional dari perangkat yang sama sebab kesalahan. Ini mungkin sebenarnya diklasifikasikan sebagai ponsel yang berbeda. Pastikan kamu mendapatkan yang pas!

ROM akan diunduh sebagai file.zip. Simpan di sesuatu tempat di penyimpanan internal ponsel kamu. Dengan sebagian besar ROM, kamu mungkin juga perlu mengunduh aplikasi Google (GApps) dalam zip terpisah—biasanya kamu akan mendapatkan tautan ke ini dari mana pun kamu mengunduh ROM.

Cara Mem-Flash ROM Custom

Cara yang lebih disukai untuk mem-flash ROM yaitu melakukannya secara manual melalui pemulihan kustom kamu. Meskipun ada sebagian aplikasi di Play Store yang akan mengotomatiskan prosesnya, yang terbaik telah lama ditinggalkan, sedangkan yang lain mempunyai kualitas yang berbeda-beda.

Pendekatan manual memberi kamu kendali penuh atas prosesnya, dan apabila ada yang tidak beres, kamu akan merasa jauh lebih mudah untuk melepaskan ponsel kamu apabila kamu memahami apa yang kamu lakukan.

Boot Ke Pemulihan

Jadi ayo kita mulai. Pastikan kamu telah menginstal TWRP, kemudian matikan telepon dan boot ke pemulihan. Cara kamu melakukannya berbeda di tiap handset, tapi umumnya melibatkan menekan gabungan tombol daya dan tombol volume, kemudian mengikuti petunjuk di layar.

Flash ROMnya

Setelah TWRP diluncurkan, kamu siap untuk mulai mem-flash ROM. Berikut langkah-langkahnya:

  • Buat cadangan Nandroid. Inilah yang akan kamu pakai untuk memulihkan telepon kamu ke keadaan sebelumnya atau untuk memulihkan dari masalah apa pun. Buka Cadangan dan pilih partisi mana yang ingin kamu simpan. Kamu dapat memasukkan semuanya, karna memungkinkan untuk memilih bagian mana yang akan dipulihkan pada saatnya tiba.
  • Gesek bilah untuk memulai, kemudian tunggu beberapa menit hingga proses pencadangan tuntas.
  • Kembali ke layar beranda dan seleksi Hapus. Geser bilah untuk mengendalikan ulang telepon kamu (itu tidak akan menghapus penyimpanan internal kamu). Langkah ini opsional, namun tidak menghapus ponsel kamu dapat mengakibatkan kesalahan pada ROM kamu (ini disebut flash kotor). kamu semestinya tidak menghapus hanya jika kamu mengupgrade ke versi yang lebih baru dari ROM yang sama.
  • Kembali ke layar beranda TWRP dan pilih Instal. Arahkan jalan kamu ke tempat kamu menyimpan ROM (file zip).
  • Ketuk file zip untuk memilihnya, lalu geser bilah untuk mulai menginstal. Prosesnya mungkin memakan waktu beberapa menit.
  • Setelah selesai, ulangi langkah 5 dengan zip GApps kalau perlu.
  • Sekarang reboot ponsel kamu.
Baca Juga :   6 Fitur Ponsel Pintar Di Masa Depan yang Ingin Kita Lihat

Jangan panik apabila muncul macet di layar boot karna boot pertama setelah mem-flash ROM biasanya memakan waktu sedikit lebih lama dari biasanya.

Apabila akhirnya menjadi jelas kalau Android tidak dapat boot, lihat panduan pemecahan masalah kami untuk solusi yang memungkinkan. Setelah mengambil cadangan Nandroid, kamu harus selalu dapat memulihkannya biar ponsel kamu aktif dan berjalan dengan cepat.

Sesudah ponsel kamu dihidupkan ulang, kamu harus memulihkan data dan aplikasi kamu( dengan asumsi kamu menghapus data seperti dijelaskan di atas), dan masuk ke semua layanan kamu sekali lagi. Sebagian besar ROM telah di-root sebelumnya, jadi apabila kamu menggunakan Titanium Backup, itu akan berfungsi tanpa langkah tambahan apa pun. Kini kamu siap untuk menikmati perangkat lunak baru kamu.

Pilih ROM untuk Memulai

Yang kamu butuhkan saat ini merupakan menciptakan ROM yang layak untuk diuji. LineageOS merupakan yang sangat terkenal, dan mempunyai model resmi dan tidak resmi untuk jumlah perangkat terbanyak. Dengan tampilan Android bawaannya, ini merupakan tempat terbaik untuk memulai untuk kebanyakan orang.

Kalau tidak, kami sarankan menjelajahi forum XDA untuk perangkat khusus kamu untuk menemukan ROM khusus yang bagus. Selama kamu menyimpan cadangan Nandroid terbaru, tidak ada salahnya menguji beberapa ROM hingga kamu menemukan yang pas untuk kamu.

Flash ROM Custom

Memasang ROM khusus mungkin nampak menakutkan pada awalnya, namun begitu kamu menguasai langkah-langkah yang terlibat, itu menjadi kebiasaan. ROM khusus membuka ponsel kamu ke dunia kustomisasi yang sama sekali baru, dan juga menyenangkan untuk dimainkan.

Mereka bahkan dapat menghemat uang kamu dalam jangka panjang, karna kamu bisa mendapatkan pembaruan OS dan keamanan lama setelah ponsel kamu berhenti didukung secara resmi.

Leave a Reply

Your email address will not be published.