Notifikasi Android Sering Tidak Muncul? 10 Perbaikan yang Dapat Anda Coba

Tidak melihat notifikasi Android muncul di ponsel Anda? Coba perbaikan ini agar notifikasi Android berfungsi kembali.

Sistem notifikasi Android tidak ada duanya. Tapi itu sering dinodai oleh kulit pabrikan khusus atau gangguan di aplikasi tertentu. Ini terkadang menyebabkan perilaku aneh dan penundaan, yang dapat menyebabkan Android Anda tidak mendapatkan notifikasi.

Untungnya, ada banyak hal yang dapat Anda lakukan untuk mengembalikan notifikasi ke normal. Jika notifikasi Android Anda tidak berfungsi, berikut adalah beberapa perbaikan untuk dicoba.

1. Nyalakan Ulang Ponsel Anda

Langkah pertama menuju pemecahan masalah mengapa tidak ada pemberitahuan yang sampai kepada Anda adalah memastikan bahwa itu bukan cegukan sementara. Untuk melakukan itu, Anda harus me-reboot ponsel Anda. Melakukannya akan mengakhiri semua proses atau layanan latar belakang yang mungkin menghalangi kemampuan aplikasi untuk mendorong notifikasi.

Ini juga akan menyegarkan komponen inti ponsel Anda, jika ada yang mogok selama tugas.

Untuk me-reboot ponsel Anda, tahan tombol power dan kemudian pilih Restart.

2. Tinjau Pengaturan Pemberitahuan Aplikasi

Jika memulai ulang ponsel Anda tidak berhasil, salah satu alasan paling umum mengapa notifikasi tidak muncul di Android adalah karena ada sesuatu dalam pengaturan notifikasi aplikasi yang bersangkutan. Mayoritas aplikasi arus utama menawarkan kumpulan preferensi kepemilikan mereka sendiri untuk mengubah seberapa sering mereka dapat mendorong peringatan, jenis pemberitahuan yang Anda inginkan, dan banyak lagi.

Gmail, misalnya, memungkinkan Anda mematikan sinkronisasi sepenuhnya. Jadi, pastikan Anda tidak secara tidak sengaja menekan tombol apa pun untuk mematikan fitur itu saat menjelajahi pengaturan aplikasi.

Baca Juga :   Cara Ampuh Menghilangkan Iklan Instagram yang Sering Mengganggu

Jika Anda tidak menemukan pengaturan yang relevan di aplikasi, pastikan untuk memeriksa pengaturan pemberitahuan Android untuk aplikasi di bawah Pengaturan > Aplikasi & Pemberitahuan > [Nama aplikasi] > Pemberitahuan.

3. Nonaktifkan Pengoptimalan Baterai Perangkat Lunak

Untuk menghemat masa pakai baterai dan mencegah aplikasi yang tidak biasa Anda gunakan tetap aktif di latar belakang; Android menggunakan pengoptimalan perangkat lunak berbasis AI. Tetapi algoritme yang mendukung ini tidak sempurna dan dapat mendatangkan malapetaka ketika prediksi mereka mengarah ke selatan.

Salah satu korban paling umum dari ini adalah sistem notifikasi. Jika Anda menggaruk-garuk kepala dan berpikir, ‘mengapa saya tidak mendapatkan notifikasi?’, maka baterai adaptif bisa jadi penyebabnya. Untuk mengetahui apakah baterai adaptif adalah alasan mengapa notifikasi Anda tidak muncul, sebaiknya nonaktifkan pengaturan ini selama beberapa hari.

Pada stok Android, Anda dapat menonaktifkan Baterai Adaptif di bawah Pengaturan> Baterai untuk mematikannya untuk semua aplikasi. Tapi ini mungkin berlebihan. Sebagai gantinya, Anda dapat menonaktifkan pengoptimalan baterai per aplikasi dengan mengunjungi Pengaturan > Aplikasi & Pemberitahuan > [Nama aplikasi] > Lanjutan > Baterai > Pengoptimalan baterai.

4. Periksa Penghemat Daya Hak Milik

Beberapa produsen bekerja lebih keras dengan menambahkan lebih banyak alat penghemat daya yang secara otomatis memblokir aplikasi yang menurut mereka tidak penting. Jadi, selain bundel Google, Anda harus memeriksa apakah ponsel Anda dilengkapi dengan pengoptimalan internal lainnya.

Di ponsel Xiaomi, misalnya, ada aplikasi yang dimuat sebelumnya bernama Keamanan yang menampung beberapa fungsi ini.

5. Instal Ulang Aplikasi atau Tunggu Pembaruan

Jika perangkat Android Anda tidak mendapatkan notifikasi dari satu aplikasi tertentu, kemungkinan pengembang secara tidak sengaja meluncurkan pembaruan buggy. Untuk skenario tersebut, Anda memiliki tiga opsi.

Baca Juga :   10 Alasan Teratas Mengapa Anda Harus Memiliki Akun Bisnis di Instagram

Anda dapat menghapus dan menginstal ulang aplikasi, menunggu pembaruan untuk memperbaiki masalah, atau kembali ke versi yang lebih lama. Jika Anda ingin mendapatkan versi yang lebih lama.

6. Periksa Mode Jangan Ganggu

Sebagian besar ponsel Android dikirimkan dengan mode Jangan Ganggu yang praktis. Ini dirancang untuk menekan semua notifikasi kecuali segelintir yang Anda pilih untuk dilewatkan. Perancang perangkat lunak cenderung meletakkan sakelar mereka di tempat yang mudah dijangkau seperti Pengaturan Cepat. Jadi, jika Anda tidak terbiasa dengannya, ada kemungkinan Anda salah menyalakannya.

Buka Pengaturan dan di bawah Suara atau Pemberitahuan (tergantung pada perangkat Android spesifik Anda) tinjau mode Jangan Ganggu. Jika Anda tidak dapat menemukannya di salah satu tempat ini, cari Jangan Ganggu dari bilah yang ada di bagian atas Pengaturan.

7. Apakah Data Latar Belakang Diaktifkan?

Di Android Oreo dan yang lebih baru, Anda dapat memutus akses aplikasi ke data seluler di latar belakang. Meskipun Anda mungkin tidak mengaktifkan pengaturan ini secara tidak sengaja, masih ada baiknya Anda memeriksanya saat Anda memiliki masalah pemberitahuan. Lagi pula, tidak ada akses internet yang membuat banyak aplikasi pada dasarnya mati.

Anda akan menemukan opsi ini di Pengaturan > Aplikasi & Pemberitahuan > [Nama aplikasi] > Penggunaan Data > Data Latar Belakang.

8. Apakah Penghemat Data Diaktifkan?

Fitur Penghemat Data memungkinkan Anda membatasi jumlah aplikasi data yang digunakan saat tidak menggunakan Wi-Fi. Ini dapat membantu Anda menghemat uang untuk tagihan ponsel Anda, tetapi juga dapat menyebabkan Anda kehilangan notifikasi.

Untuk mengonfirmasi bahwa mode penghemat data tidak salah di sini, gunakan ponsel Anda tanpanya untuk sementara waktu (jika saat ini Anda mengaktifkannya). Kunjungi Pengaturan > Koneksi > Penggunaan Data > Penghemat Data untuk melihatnya.

9. Apakah Aplikasi Diizinkan Berjalan di Latar Belakang?

Di Android Oreo dan di atasnya, Anda dapat sepenuhnya mematikan aplikasi agar tidak berjalan saat Anda tidak menggunakannya secara aktif. Ini termasuk untuk menonaktifkan aplikasi yang menghabiskan terlalu banyak masa pakai baterai ponsel Anda. Ini tentu saja merupakan tambahan yang bagus yang melindungi masa pakai baterai ponsel Anda dari aplikasi yang dibuat dengan buruk.

Baca Juga :   5 Rekomendasi Tablet Terbaik Untuk dibeli Anak-Anak Pada Tahun 2021

Namun, itu juga dapat menyebabkan masalah jika diaktifkan untuk aplikasi yang penting bagi Anda. Sayangnya, Android dapat membuat perubahan ini sendiri jika dirasa perlu. Oleh karena itu, Anda harus meninjau pengaturan untuk aplikasi dengan masalah pemberitahuan.

Itu terletak di bawah Pengaturan> Aplikasi & Pemberitahuan> [Nama aplikasi]> Baterai> Batasan Latar Belakang. Terkadang opsi untuk mematikan penggunaan latar belakang muncul sebagai sakelar.

10. Tweak Interval Sinkronisasi Secara Manual

Google menghapus fungsi bawaan di mana Anda dapat mengubah interval sinkronisasi di Android. Untungnya, Anda selalu dapat mengandalkan pengembang pihak ketiga untuk meningkatkan dan mengisi celah. Aplikasi Heartbeat Fixer memungkinkan Anda menyesuaikan waktu sinkronisasi dengan sedikit keributan.

Anda dapat mengubah sinkronisasi satu per satu untuk data seluler dan koneksi Wi-Fi. Anda dapat menaikkannya hingga 15 menit (yang merupakan default Android) dan menurunkannya menjadi hanya satu menit. Perhatikan bahwa menyesuaikan preferensi ini akan mengurangi masa pakai baterai ponsel Anda.

 

Kuasai Notifikasi Ponsel Android Anda
Jika, setelah semua langkah ini, Anda masih tidak dapat mengembalikan notifikasi, itu mungkin masalah khusus perangkat. Dalam hal ini, sebaiknya periksa pembaruan perangkat lunak atau hubungi produsen ponsel Anda.

Setelah mengetahui penyebabnya, Anda harus mempelajari cara mengontrol notifikasi di Android dengan tepat. Melakukannya akan memungkinkan Anda untuk memfilternya dan membebaskan hidup Anda dari ping yang tidak perlu itu. Untuk melakukan itu, Anda memerlukan beberapa tips dan trik untuk menguasai notifikasi Android.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *