PCIe vs SSD SATA: Drive Penyimpanan Mana yang Bagus?

SSD PCIe lebih cepat daripada SSD SATA. Tetapi kamu mungkin tidak membutuhkannya. Artikel ini menarangkan bagaimana SSD PCIe berbeda dari SSD SATA. SSD PCIe mungkin lebih unggul secara teknologi, namun itu tidak berarti kamu harus selalu membelinya melalui drive SATA.

Pada artikel ini, kita akan melihat perbedaan antara SATA dan PCIe SSD dan apa yang perlu kamu ketahui untuk membuat keputusan yang pas saat membeli SSD.

Apa itu SSD PCIe?

Ada apa dengan SSD PCIe yang membuatnya lebih diinginkan dan mahal daripada SSD SATA? Apakah itu turun ke kinerja? Ya, cukup banyak.

Kamu dapat menganggap PCIe (Peripheral Component Interconnect Express) sebagai koneksi data yang lebih langsung ke motherboard.

Ini umumnya digunakan dengan perangkat seperti kartu grafis, yang juga memerlukan koneksi data yang sangat cepat, tetapi PCIe sudah terbukti berguna untuk drive penyimpanan data juga.

PCIe 3.0 mempunyai kecepatan transfer efektif 985MB/dtk per lajur, dan karna perangkat PCIe dapat mendukung lajur 1x, 4x, 8x, atau 16x, kamu melihat kemampuan kecepatan transfer hingga 15,76 GB/dtk. Tidak hanya itu, PCIe 4.0 menggandakannya menjadi sekitar 32GB/dtk, dan PCIe 5.0 menggandakannya lagi, menjadi 64GB/dtk. Itu jauh di luar liga SSD SATA!

Namun apakah itu berarti SSD PCIe dengan lajur 16×25 kali lebih cepat daripada SSD SATA? Secara teoritis, tentu saja, tetapi kamu tidak akan menemukan SSD kelas konsumen dengan banyak jalur data.

Biasanya, kamu akan memutuskan antara 2x dan 4x, yang berarti kecepatan transfer maksimum mendekati 3, 94GB/dtk.

Baca Juga :   9 Aplikasi Kalkulator Gratis Terbaik untuk Android

Dan walaupun demikian, kamu hanya akan melihat perbedaan antara PCIe dan SATA saat mentransfer file BESAR yang memakan waktu cukup lama.

Apabila kamu bermain video game, misalnya, dan hanya menginginkan kecepatan memuat yang lebih cepat saat memulai game atau mengubah peta, baik PCIe SSD maupun SATA SSD akan terasa secepat kilat.

SSD PCIe cenderung mempunyai daya tahan baterai yang lebih kurang baik. Misalkan kamu hanya menjelajahi web, bekerja di Google Documents, merekam email, atau melakukan sesuatu yang murni memakai CPU atau RAM. Dalam hal ini, kamu tidak akan melihat banyak perbedaan antara SATA dan PCIe SSD (karna aktifitas tersebut tidak mengaitkan banyak transfer data).

Tetapi apabila kamu selalu membaca dan mentransfer data, hingga SSD PCIe akan menggunakan lebih banyak energi dan menghabiskan masa pakai baterai lebih cepat.

SSD PCIe AHCI vs. SSD PCIe NVMe. Apabila kamu wajib memilah di antara kedua standar ini, pakai NVMe. AHCI lebih tua dan dirancang untuk HDD dan SATA, yang berarti kalau SSD PCIe yang memakai AHCI mungkin tidak bekerja secara maksimal. NVMe dirancang khusus untuk digunakan dengan PCIe, sehingga kinerjanya lebih baik.

Untuk informasi lebih lanjut tentang NVMe, lihat panduan kami tentang apakah kamu harus meningkatkan ke NVMe atau tetap menggunakan SSD SATA.

Apa itu SSD SATA?

SATA (Serial ATA) merupakan antarmuka koneksi yang digunakan oleh SSD untuk mengomunikasikan data dengan sistem kamu. Itu terbuat pada tahun 2003, yang berarti sudah mempunyai banyak waktu untuk menguatkan dirinya selaku salah satu tipe koneksi yang sangat banyak digunakan saat ini.

SSD SATA mempunyai kompatibilitas perangkat keras yang lebih baik. Bila kamu memperoleh SSD SATA, itu cukup dipastikan untuk bekerja dengan pc desktop atau laptop apa juga yang kamu miliki saat ini—bahkan bila pc itu berusia satu dekade.

Baca Juga :   12 Program dan Aplikasi Windows yang Perlu Kamu Hapus

SSD SATA mempunyai kinerja relatif yang lebih kurang baik. Pada tulisan ini, SATA 3.0 merupakan wujud SSD yang sangat universal, yang mempunyai kecepatan transfer teoretis 6Gb/s (750MB/s). Tetapi sebab sebagian overhead raga yang terjalin saat pengkodean data untuk transfer, sesungguhnya mempunyai kecepatan transfer instan 4.8Gb/s (600MB/s).

Walaupun 600MB/dtk cukup cepat, kecepatan transfernya jauh dari yang ditawarkan oleh SSD PCIe.

Meskipun demikian, SSD SATA lebih dari cukup cepat untuk pengguna rumahan biasa—untuk membantu menggambarkan seberapa cepat kecepatannya, SSD SATA dapat mentransfer seluruh data senilai CD setiap detik—jadi jangan biarkan ini menjadi pemecah kesepakatan.

SSD SATA cenderung lebih murah. Ini mungkin poin terpenting untuk sebagian besar pengguna rumahan. Sebenarnya, perbedaan harga antara SSD SATA dan PCIe cukup signifikan—hampir sama mencoloknya dengan perbedaan harga antara SSD dan HDD.

Pertimbangkan harga Samsung 860 EVO 500GB SATA SSD dan bandingkan dengan Samsung 970 EVO 500GB PCIe SSD.

Meskipun kedua drive adalah SSD dan mempunyai kapasitas yang sama, SSD SATA hampir setengah dari harga SSD PCIe. Ini benar secara keseluruhan: SSD SATA lebih ramah anggaran daripada SSD PCIe.

Apa itu M.2 dan U.2?

M.2 (“M dot 2”) dan U.2 (“U dot 2”) yaitu standar faktor bentuk yang menentukan bentuk, dimensi, dan tata letak perangkat fisik. Standar M.2 dan U.2 digunakan bersama dengan drive SATA dan PCIe.

M.2 lebih umum dengan tembakan jarak jauh, jadi jikalau kamu harus memilih di antara keduanya dan tidak yakin ke mana harus pergi, M.2 merupakan opsi yang lebih aman. U.2 terutama digunakan untuk SSD seri Intel 750, dan kamu tidak akan menciptakan banyak SSD lain yang mendukungnya.

Baca Juga :   3 Kebiasaan Buruk yang Akan Merusak Baterai Ponsel

Saat memakai M.2 untuk SSD SATA, kinerjanya sama dengan menggunakan faktor bentuk SATA biasa. Saat menggunakan M.2 untuk PCIe SSD, kamu dibatasi pada jalan x4, yang masih lebih dari cukup untuk pengguna rumahan biasa.

Plus, SSD x4 lebih umum daripada SSD x2 dan tidak jauh lebih mahal, jadi sebaiknya kamu menggunakannya.

Catatan: kamu dapat membeli adaptor yang mengubah konektor M.2 menjadi konektor U.2 atau sebaliknya, tetapi adaptor tersebut mungkin tidak sesuai dengan batasan fisik yang kamu coba lakukan.

SSD PCIe vs SSD SATA: Jenis SSD Mana yang Pas untuk kamu?

Pilihan kamu antara PCIe dan SATA SSD bergantung pada 2 faktor utama. Satu, anggaran kamu, dan, kedua, ekspektasi kamu terkait kinerja. Apabila anggaran kamu terbatas, gunakan SATA. Apabila kamu memerlukan kinerja maksimum untuk transfer file yang sering, gunakan PCIe. Keduanya sangat nyaman digunakan dalam aspek bentuk M.2.

Kalau saat ini kamu memakai HDD, apa pun yang kamu pilih, kamu akan baik-baik saja. Baik SSD SATA dan PCIe terbukti lebih baik daripada HDD dalam hal kecepatan, jadi kamu benar-benar tidak bisa salah. Apabila PCIe merupakan opsi kamu, Kamu juga harus membaca lebih lanjut tentang model yang berbeda untuk memastikan kamu membuat opsi yang pas untuk pembelian kamu.

Kami harap kamu menyukai item yang kami rekomendasikan dan diskusikan! MUO memiliki kemitraan afiliasi dan sponsor, jadi kami menerima bagian pendapatan dari beberapa pembelian kamu. Ini tidak akan memengaruhi harga yang kamu bayar dan menolong kami menawarkan rekomendasi produk terbaik.

Leave a Reply

Your email address will not be published.